Sabtu, 13 Oktober 2012

SENAPAN SERBU Armalite / Colt AR-15 / M16 M16A1 M16A2 M16A3 M16A4 (USA)

SENAPAN SERBU Armalite / Colt AR-15 / M16 M16A1 M16A2 M16A3 M16A4 (USA)

SENAPAN SERBU Armalite / Colt AR-15
Tipe Senapan serbu
Negara asal Amerika Serikat
Sejarah pemakaian
Masa penggunaan 1958–sekarang
Sejarah produksi
Perancang Eugene Stoner
Tahun 1957
Spesifikasi
Berat 2,27 kg–3,9 kg
Panjang Laras
508 mm standar
406 mm
368 mm
Magazen .223 Remington, 5.56 NATO
Mekanisme Sistem gas langsung, bolt berputar
Rata² tembakan 800 butir/menit (versi otomatis)
Kecepatan peluru 975 m/s
Jarak efektif 550 m
Amunisi Magazen STANAG
Alat bidik Besi
AR-15 (singkatan dari Armalite model 15) adalah senapan semi-otomatis, yang mirip dengan senapan otomatis M16 atau karabin M4, banyak dimiliki, dan dipasarkan untuk sipil. Senapan AR-15 sipil memiliki banyak pilihan modifikasi dan umumnya memiliki pegangan pistol, popor lipat atau teleskopik, laras melingkar, dan tempat bayonet. Senapan AR-15 original buatan ArmaLite/Colt awalnya merupakan senapan purwarupa yang diikutsertakan dalam tender senapan Amerika Serikat, yang akhirnya diadopsi menjadi senapan M16.

Model Armalite AR-15 dengan magazine asli yang berisi 25 butir peluru

1973 AR-15 SP 1 dengan 'slick side' di atas receiver (tanpa forward assist) serta
magazine Colt asli yang berisi 20 butir peluru

Karaben Colt AR-15 SP 1 Sporter

Taktikal karaben AR-15-A3. Senapan tampak dengan CQB tactical sling dan Colt 4 x 20 scope

FAR 15 dengan magazine isi 10 peluru, dan kelengkapan lainnya termasuk : pinned dan welded muzzle brake, forward assist, "Bullet Button", collapsible stock serta Aimpoint CompM4 (teropong optik) yang terpasang di bagian atas rail.

Bagan dari AR 15

AR-15 dalam berbagai ukuran, pilihan, produsen

Diagram dari M 16

STANAG magazine yang cocok dengan AR 15. Juga dapat digunakan untuk senapan lainnya seperti
FN F 2000, M 16, dan FN SCAR

Magazine era perang Vietnam dengan 20 butir peluru (kiri), dan NATO STANAG magazine dengan 30 butir peluru (kanan)

M 16A1

Tipe tanda dan kontrol pada senapan M 16A1

M16A3 dilihat dengan sinar X, jelas terlihat bagian yang terbuat dari aluminium terlihat berwarna biru sedangkan bagian yang terbuat dari besi berwarna hitam

M-16 (senapang)
Negara asal Amerika Serikat
Sejarah pemakaian
Masa penggunaan 1960–
Digunakan oleh Amerika Serikat, NATO,
Israel, banyak lainnya
Pada perang Perang Vietnam, Perang Teluk, Perang Irak
Sejarah produksi
Perancang
Eugene Stoner
L. James Sullivan
Tahun 1957
Produsen
Colt Defense
FN Herstal
H & R Firearms
General Motors
Diproduksi 1960–sekarang
Jumlah produksi Diatas 8 juta
Varian Lihat Variants
Spesifikasi (M16A2)
Berat 7.8 lb (3,5 kg) (Tiada Isi Peluru)
8.79 lb (4,0 kg) (Berisi Peluru Penuh)
Panjang 39.625 in (1.010 mm)
Panjang Laras 20 in (508 mm)
Peluru 5.56x45mm NATO
Mekanisme Mekanisme Gas, Putaran Bolt (Langsung tubrukan)
Rata² tembakan 12-15 putaran / menit berkelanjutan, 45-60 putaran / menit semi-otomatis, & 700-950 putaran / menit siklik
Kecepatan peluru 3,100 kaki/detik (944.88 m/s)
Jarak efektif 550 Meters (titik sasaran), 800 Meters (daerah sasaran)
Amunisi Magazen box 30 butir,
Magazen box RPK 40 butir,
Magazen drum RPK 75 butir
Alat bidik Bidikan besi


M16(dikenali sebagai Senapang, kaliber 5,56 mm, M16) adalah sebutan militer Amerika Serikat untuk senapan AR-15 . Colt membeli hak atas AR-15 dari ArmaLite dan saat ini menggunakan sebutan yang hanya untuk versi semi-otomatis senapan. Senapan M16 menembak menggunakan Magazen 5.56x45mm dan dapat menghasilkan efek melukai besar ketika dampak peluru pada kecepatan tinggi dan patek dalam jaringan menyebabkan fragmentasi dan cepat mentransfer energi.

Dari atas ke bawah: M16A1, M16A2, M4, dan M16A4

Perbandingan antara: M16A1, M16A2, dan M16A4

Senapan M16 mulai digunakan Angkatan Darat Amerika Serikat dan telah dikerahkan untuk operasi perang hutan di Vietnam Selatan pada tahun 1963, menjadi senapan standar AS dari Perang Vietnam pada tahun 1969, menggantikan senapan M14 dalam peran tersebut.


Senapan M14 dengan magazine isi 20 butir peluru

Tentara AS masih mempergunakan senapan M14 di Conus, Eropa, dan Korea Selatan hingga tahun 1970. Sejak Perang Vietnam, keluarga senapan M16 telah menjadi senapan utama infanteri militer AS. Dengan variannya (M16A1, M16A2, M16A3, dan M16A4), telah digunakan oleh hampir seratus negara. Produksi di seluruh dunia Jumlah senjata M16-gaya sejak awal desain telah telah sekitar 8 juta, sehingga senjata api yang paling banyak diproduksi dalam kaliber nya. Senapan M16 sedang digantikan karabin seri M4 secara bertahap di Angkatan Darat Amerika Serikat untuk digunakan pada tahun 2010.

Pengenalan
M16 adalah senapan serbu yang ringan, berkaliber 5.56 mm, air-cooled, beroperasi dengan sistem gas, menggunakan magazen, dan menggunakan bolt berputar. M16 dibuat dari besi, alumunium, dan plastik komposit.
Senapan M16 digunakan Angkatan Udara Amerika Serikat ,Korps Marinir Amerika Serikat dan Angkatan Darat. Senapan XM16E1, adalah versi pertama dari senapan M16 yang digunakan. Kemudian, Angkatan Darat Amerika Serikat menstandar XM16E1 sebagai senapan M16A1.


EM16E1 dengan A/PVS2 teropong penglihatan malam

Model awal Senapan M16A1 yang digunakan oleh US Air Force dengan
issue dilingkungan militer menggunakan magazine yang berisi 20 butir peluru

Senapan M16A1 dengan magazine yang berisi 20 butir peluru

Senapan M16A1 dengan magazine yang berisi 30 butir peluru

Senapan M16A1 dengan magazine yang berisi 30 butir peluru dan bayonet

M16A1 dengan peluncur granat M203 kaliber 40 mm

Prajurit Angkatan Darat Diraja Malaysia dengan M16A1 dilengkapi dengan
M203 peluncur granat sewaktu di CARAT Malaysia 2008


M16 dengan maju membantu fitur yang diminta oleh Angkatan Darat. Semua versi awal menggunakan kartrid Magazen M193/M196 dengan mode menembak semi-otomatis dan otomatis. Hal ini terjadi di awal 1960-an, apabila Tentara menggunakan senjata itu akhir tahun 1964 Senapan AR-15 pertama kali dikeluarkan untuk pasukan Pasukan Khusus pada musim salju tahun 1964.

Gambar atas adalah model senapan A2, gambar bawah model senapan A2 dengan A1 rear sights (sebagai C7)

Senapan M16A2 dengan magazine yang berisi 30 butir peluru

Senapan M16A2 mulai beroperasi pada 1980-an, Magazen standar kartrid NATO , kartrid M855/M856 Belgia-digunakan. M16A2 adalah senapan pilihan-menembak (semi-otomatis, tiga putaran dengan tembak ledakan) menggabungkan elemen desain yang diminta oleh Korps Marinir:. yg dpt mengatur, bidikan Windage, 5/8-inch simpanan , laras lebih berat, deflektor untuk penembak kiri, dan silinder laras Keselamatan Modus tembakan pemilih di sisi kiri penerima. M16A2 masih senapan utama di Angkatan Laut AS, Coast Guard, Air Force, dan masih digunakan berat di Angkatan Darat dan Korps Marinir


Colt ACR/M16A2E2 dengan teropong ELCAN C79 (no dua dari atas)

M16A2 dengan pelontar granat M203

Senapan M16A3 merupakan senapan M16A2 dengan kelompok kontrol Tembakan M16A1's (tembakan semi-otomatis dan otomatis) dan boleh dibuka pasang, mempunyai pemegang terpasang pada penerima atas datar, hanya digunakan oleh Angkatan Laut Amerika Serikat.
Senapan M16A4 itu senjata standar untuk Korps Marinir Amerika Serikat dalam Operasi Pembebasan Irak, itu menggantikan M16A2 di unit garis depan. Di Angakatan Darat Amerika Serikat senapan M16A2 digantikan dengan dua model senapan, yang M16A4 dan karabin M4 sebagai senapan serbu standar.


M16A4 dengan magazine yang berisi 30 butir peluru,
dan pegangan bawaan
terpasang di atas Picatinny rail

M16A4 dengan RIS (Rai Interface System)

M16A4 memiliki penerima flat-top dikembangkan untuk karabin M4, sebuah pemegang keselamatan dengan empat rel Picatinny untuk me-mount pemandangan, laser, perangkat penglihatan malam, ke depan pegangan, dilepas menangani, dan lampu suluh.

M4A1 dengan bidikan ACOG dan pegangan depan vertikal

Skema SOPMOD Blok I

Senapan M16 ini diproduksi sepenuhnya oleh Colt dan Fabrique Nationale de Herstal (di bawah kontrak militer AS sejak tahun 1988 oleh FNH-USA, saat ini di produksi sejak 1991, terutama M16A2, A3, dan A4), dengan varian dibuat di tempat lain di dunia. Versi untuk militer AS juga telah dibuat oleh H & R Senjata Api General Motors Divisi Hydramatic dan terakhir dengan Pertahanan Sabre. Versi semi-otomatis dari AR-15 adalah populer sebagai senapan menembak untuk rekreasi, dengan versi yang diproduksi oleh produsen kecil dan besar lainnya di Amerika Serikat.


M231 Firing Port Weapon (FPW), senapan M 16 yang dimodifikasi untuk menembak dari port M2/M3 Bradley AFV
Sejarah

Proyek SALVO
Pada tahun 1948, Angkatan Darat AS mendirikan badan sipil Kantor Penelitian Operasi (Operations Research Office, ORO). Salah satu penelitian pertama mereka adalah menganalisa lebih dari tiga juta laporan medan Perang Dunia II. Kesimpulan yang mereka dapat adalah bahwa sebagian besar pertempuran terjadi pada jarak dekat. Pada perang dengan mobilitas yang tinggi, regu-regu tempur sering menemui musuh secara tiba-tiba; dan pihak yang memiliki kemampuan menembak paling banyak adalah yang menang. Mereka juga menemukan bahwa kemungkinan tertembak pada pertempuran sebenarnya acak saja — maksudnya, membidik secara akurat tidak begitu berpengaruh, karena target tidak diam pada tempatnya. Selain itu, peluru kaliber besar yang digunakan pada senapan-senapan masa itu juga tidak cocok karena terlalu besar dan berat, yang dibutuhkan adalah peluru dengan kaliber yang lebih kecil.
Penelitian ini terlihat oleh Kolonel René Studler, Kepala Penelitian dan Pengembangan Senjata Ringan AD AS. Kolonel Studler lalu meminta Aberdeen Proving Ground untuk membuat laporan tentang peluru kaliber lebih kecil. Sebuah tim yang dipimpin Donald Hall, direktur pengembangan di Aberdeen, melaporkan bahwa peluru dengan ukuran 0,22 inci (5,59 mm) efeknya akan sama dengan peluru kaliber besar di pertempuran. Anggota timnya, khususnya William C. Davis, Jr. dan G.A. Gustafson, mulai mengembangkan percobaan peluru 0,224 inci (5,69 mm). Tapi pada tahun 1955, permintaan pendanaan mereka ditolak.
Sebuah penelitian baru, Proyek SALVO, dibuat untuk mencari rancangan senjata yang cocok dipakai pada pertempuran sebenarnya. Proyek SALVO dijalankan pada tahun 1953 sampai 1957 dengan dua fase. SALVO I menyimpulkan bahwa sebuah senapan yang menembakkan empat peluru ke area 0.5 meter akan melipatgandakan kemungkinan kena pada senapan semi-otomatis.
Pada fase SALVO II, dilakukan pengetesan konsep senjata. Irwin Barr dari AAI Corporation memperkenalkan serangkaian senjata dengan peluru mirip anak panah, mulai dari peluru shotgun berisi 32 anak panah, sampai senapan dengan peluru panah. Winchester dan Springfield menawarkan senjata dengan banyak laras, dan ORO menawarkan peluru .308 Winchester atau .30-06, yang berisi dua peluru kaliber .22, .25 atau .27.

Eugene Stoner
Pada tahun 1954 perusahaan senjata Eugene Stoner, ArmaLite, ikut dalam tender pemilihan senapan penganti M1 Garand. Senapan yang mereka buat adalah senapan AR-10.


AR-10

AR-10 termasuk canggih kalau dibandingkan dengan senapan lain yang dites. Dengan berat 900 gram lebih ringan dari yang lain, akurasinya juga tidak kalah. Tetapi, senapan ini telat dikirim untuk pengetesan pada tahun 1956, pada saat itu, pengetesan senapan lain sudah masuk pada tahun ke-2, dan AR-10 adalah senapan baru di antara senapan-senapan yang sudah dikembangkan secara lebih dalam. Dan pada tahun 1957 dalam penegetesan, laras prototip AR-10 pecah, yang langsung mengakibatkan ditolaknya rancangan AR-10 ini. Pada akhirnya senapan yang diterima adalah rancangan T44, yang diberi nama M14. Walau begitu, ArmaLite nantinya akan mengembangkan senapan baru yang dibuat berdasarkan senapan AR-10 ini.


CONARC
Pada tahun 1957, salinan permintaan pendanaan tahun 1955 Gustafson sampai ke tangan Jenderal Willard Wyman, komandan Komando Angkatan Darat Kontinental AS (U.S. Continental Army Command, CONARC). Dia langsung membentuk tim untuk percobaan pengembangan peluru kaliber .22 (5.6 mm).
Jenderal Wyman yang dulu terkesan oleh demonstrasi AR-10, secara pribadi menyarankan ArmaLite agar ikut dalam tender senapan yang menggunakan peluru 5.56 mm. Rancangan yang diserahkan ArmaLite, AR-15, berupa AR-10 yang disesuaikan dan dikecilkan ukurannya. Rancangan Winchester dibuat berdasarkan M1 Carbine, dan Springfield tidak ikut memberikan rancangan mereka, karena tidak mau mengalihkan sumber daya dari proyek T44. Tetapi pada akhirnya, AR-15 mengungguli semua rancangan yang lain.

M 16 dipajang di Museum Senapan Nasional (no 3 dari atas) alalu dibawahnya AR 10 dan AR 15

AR-15 dipajang di Museum Senapan Nasional

Pada saat itu, induk perusahaan ArmaLite, Fairchild, telah menghabiskan $1,45 juta untuk pengembangan, dan mengakibatkan Fairchild hengkang dari industri senjata ringan. Hak cipta AR-15 lalu dijual ke Colt Firearms pada Desember 1959, dengan harga $75.000 tunai dan 4,5% royalti penjualan.


Adopsi M16
Pada November 1964, AD Amerika Serikat memesan 85.000 AR-15 yang dimodifikasi, dan diberi nama XM16E1, untuk percobaan. AU Amerika Serikat juga memesan 19.000 yang tidak dimodifikasi, diberi nama M16. Dan setahun kemudian AU secara resmi menerima M16 pertama.
Setelah itu AD Amerika Serikat mulai mempersenjatai infanteri dengan senapan XM16E1 (diberi nama M16), tapi senapan-senapan ini diberikan tanpa peralatan pembersihan yang memadai. Selain itu, AD Amerika Serikat juga gagal memproduksi peluru 5.56 mm yang sesuai spesifikasi pabrik, ditambah dengan dirubahnya komposisi bubuk mesiu yang digunakan. Amunisi 5.56 mm baru ini ternyata merusak isi senapan, dan karakteristik pembakarannya meningkatkan kemungkinan kemacetan M16.
Pada tahun 1966, XM16E1 sampai ke tangan tentara Amerika Serikat di Vietnam, dan mulailah muncul laporan-laporan tentang kerusakan dan kemacetan senapan M16. Walau M14 sudah memiliki laras dan kamar peluru yang dilapisi chrome, M16/XM16E1 tidak. Dengan adanya laporan-laporan tentang tentara yang mati karena kemacetan senjata, dimulailah investigasi oleh Konggres, yang hasilnya mempertanyakan kemampuan senapan dan peluru 5.56 mm.
Atas dasar investigasi itu, XM16E1 lalu dimodifikasi menjadi M16A1, yang sudah diberi lapisan chrome, dan disesuaikan dengan amunisi keluaran Angkatan Darat. Selain itu senapan-senapan baru ini juga sudah perangkat pembersihan. Angkatan Darat memesan 840.000 senapan baru ini pada tanggal 28 Februari 1967. Program pelatihan intensif juga dilakukan untuk melatih pembersihan senapan, dan sebuah buku manual berbentuk komik disebarkan ke para tentara.
Desain
Receiver M16 terbuat dari alumunium. Laras, bolt, dan bolt carriernya terbuat dari besi. Popor dan pegangannya terbuat dari plastik. Model-model awal M16 termasuk ringan, dengan berat 2,9 kg, ini jauh lebih ringan daripada senapan-senapan tahun 1950-an dan 1960-an. Dan juga lebih ringan dari AK-47 yang beratnya sekitar 5 kg. M16A2 dan varian-varian yang lebih baru beratnya bertambah, yaitu menjadi 3,9 kg.
Model-model terbaru (M16A4) memiliki desain receiver atas "flat-top", dilengkapi dengan Picatinny mounting rail, yang membuat pemakai bisa memasang alat bidik biasa, maupun alat bidik optik seperti teleskop dan night vision.

Produsen dan Pengguna
Senapan M16 merupakan senjata 5.56x45 mm yang sering diproduksi di dunia. Saat ini, M16 digunakan oleh 15 negara NATO dan lebih dari 80 negara di seluruh dunia. Berbagai perusahaan di Amerika Serikat, Kanada, dan China telah menghasilkan lebih dari 8.000.000 senapan pada semua varian. Sekitar 90% yang masih beroperasi. The M16 menggantikan M14 dan M1 karabin sebagai senapan standar infanteri angkatan bersenjata AS. M14 terus untuk terlihat digunakan terutama di Penembak Jitu, Penembak Jitu Profesional, dan seremonial resmi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar